Monday, June 27, 2016

Info Buku: Jentik Sikit !!!

بسم الله الرحمن الرحيم

Buku kali ini mempunyai gambar dan grafik yang amat menarik sehingga dapat menarik minat kanak-kanak untuk membacanya!

Abdullah dan Abdul Rahman begitu tertarik untuk membaca buku ini apabila saya letakkan di hujung katil.

Mereka ingatkan buku-buku biasa seperti buku cerita, namun kata saya:
"Nanti bila abang dan adik besar nantilah baru baca buku ni, buku ni tak berapa sesuai untuk kanak-kanak."



Bukan tak sesuai kerana apa?

Kerana di dalam buku ini terkandung cerita-cerita tentang alam perkahwinan, cerai, talak...... jadi bagi saya, usia mereka belum sesuai untuk membaca perkara-perkara sebegini.

Namun cerita-cerita dalam buku ini adalah santai dan kelakar. Boleh sahaja gelak besar bila membaca kisah-kisah dalam buku ini.

Di sebalik kisah-kisah tersebut, akan dinyatakan nilai-nilai ilmu dan hukum-hakam yang berkaitan.



Keistimewaan buku ini juga pada koleksi pantun yang banyak.



Apa yang saya dapat dari buku ini ialah, walaupun gaya penyampaiannya secara santai, namun penulis ingin membuka minda pembaca terhadap nilai ilmu dan kesahihah hukum di sebaliknya.



Helaian yang penuh dengan warna-warna yang ceria amat menyegarkan mata untuk terus membaca.

Comel !



Sebuah buku yang menarik
Alhamdulillah

Saturday, June 25, 2016

Menantikan Khabar Gembira Ya Rabb !

بسم الله الرحمن الرحيم

Beberapa hari yang lalu, Di dalam kereta dalam perjalanan pulang dari sekolah saya berkongsi rasa hati bersama suami:

"Rasanya macam ALLAH akan bagi berita gembira yang besar dalam Bulan Ramadhan ni."

"Macam apa?" Tanya suami.

"Entahlah. Tapi ada rasa yang tinggi dan yakin  yang Allah akan bagi berita gembira yang sangat istimewa dalam Bulan Ramadhan ni.

Mungkin Syarikat buku telefon habaq buku kedua kita diterima dan boleh dicetak...Wahhhhh!

Atau ada orang yang mau beli hasil buku baru kita sebab info yang bagus dan buku yang hebat....Hahahaha...





Ataupun sheikh telefon habaq tesis dah lulus dan boleh konvo.... MasyaALLAH... seronoknya.. seronoknya"  Impian yang menggunung dengan mood positif. Saya mengandaikan berita gembira yang ALLAH akan beri di Bulan Mulia ini.

" Mama. Abang dapat A+ hafazan abang hari ini."

"Ustazah pun bagi adik A hafazan hari ini." Abdullah dan Abdul Rahman melaporkan gred hafazan harian tanpa ditanya.

MasyaALLAH. 

Berdesup rasa menusuk ke kalbu!

Khabar gembira yang Allah berikan setiap hari.

Anak Soleh yang mampu menghafaz Al-Quran dengan baik setiap hari !

Buku rekod hafazan Al-Quran Abdul Rahman

Anak-anak yang sihat.

Anak-anak yang mudah beribadah.

Anak-anak yang mudah menghafal Al-Quran dan belajar.

Betapa ramai orang yang mengimpikan berita gembira seperti yang saya terima ini hampir setiap hari.

Aku bersyukur atas segala nikmat kurniaanMu Wahai Tuhanku.

Jadikanlah kami orang yang bersyukur dan pemimpin bagi orang yang bertaqwa.

Amin Ya Rabb..
Anak-anak soleh menghafaz Al-Quran setiap hari.
Setiap hari membuka dan menghadap lembaran Al-Quran.
Mulianya mereka,
MasyaALLAH

..........................................................................

Bayangkan banyak mata memandang ketika membawa anak-anak ini ke
shopping complex membeli barang dapur dengan mereka berpakaian seragam sekolah.
'
Makcik juruwang bertanya:
"Baby ni pun lelaki ke?"

Saya gelak besar dalam perut sambil jawab:
"Ya. Tapi yang 2 orang ni anak sedara."

Makcik juruwang membalas:
"Oooo muka sama semua."

 
---------------------------------------------------------------------

Saya sangat selesa untuk mengarang di laman blog walaupun tidak ramai yang menjejakinya. Cukuplah jika ia dapat memberi manfaat kepada orang walaupun tidak viral.

Bagi saya Facebook terlalu kejam dan sangat mudah menjadi fitnah dan mengundang komen negatif berjemaah.

Ibarat seorang mengutuk, ramai pula yang menambah-nambahnya.

Asalnya kita tidak berfikiran negatif tentang sesuatu post, tetapi apabila membaca komen-komen negatif, kita juga terjebak memikir negatif tentang post tersebut.

Terlalu kejam!

Itulah sebab utama saya tidak suka berkongsi tulisan di Facebook

Tuesday, June 21, 2016

Info Buku: Anakku Brain Tumor

بسم الله الرحمن الرحيم


Buku kali ini saya beli ketika sedang mengandungkan Ahmad Zaid. 
Namun ketika mengandung, sensitiviti sangat tinggi terhadap perkara-perkara yang sedih berkaitan kanak-kanak, maka saya tidak boleh membaca buku ini. 

Macam-macam fikiran negatif yang terbayang. Ketika mengandung sebolehnya saya cuba menguatkan diri dengan aura dan info-info positif.

Segala yang negatif, saya cuma untuk jauhinya. Mudah sungguh tersentuh dengan cerita sedih ketika mengandung.

Selepas mendapat Ahmad Zaid, aktiviti membaca banyak tertangguh kerana kelesuan tubuh badan dan banyak masa digunakan untuk menulis tesis dan menerbitkan buku lain.

Alhamdulillah, bila ada kelapangan masa, nikmat dapat membaca sangatlah seronok sehingga sanggup tidak pejam mata selagi tidak habis membaca buku ini.

Feeling sedih tidaklah seteruk ketika mengandung, Alhamdulillah

Sebenarnya sudah lama saya berkenan untuk membeli buku ini, tapi
ada rasa takut untuk membacanya.

Takut sedih.


Buku ini tulisan Puan Isyah Radhiah (isteri kepada Che Amran, penasyid Raihan) ini adalah yang kedua saya beli selepas buku pertamanya, Nikmatnya sakit bersalin yang pernah saya tuliskan infonya di sini:



Sejujurnya saya suka dan tertarik dengan gaya penceritaan Puan Isyah. Sangat menyentuh hati dan menitiskan air mata (walaupun kesan sensitiviti telah berkurang berbanding ketika mengandung)

Gaya bahasanya mudah.

Penceritaan membuatkan kita seperti berada ditempatnya.

Membaca buku ini membuatkan kita mendesak-desak diri untuk terus mengikuti perjalanan hidup keluarga mereka bersama anak yang diketahui mempunyai tumor otak ketika berusia 9 tahun dan ketika suami berada di luar negara.







Amat menyayat hati.

Buku ini juga menjelas dan memberi info tentang segala rawatan yang mereka usahakan untuk mengubati tumor otak anak mereka.

Bukan sekadar cerita sahaja, namun terdapat banyak info yang berguna yang berkaitan dan doa-doa serta ayat-ayat Al-Quran yang baik diamalkan.

Sangat bagus seperti Buku Nikmatnya sakit Bersalin

Membangkitkan rasa bersyukur terhadap semua kurniaan ALLAH.

Moga ALLAH pelihara kita semua dan memberi ganjaraan atas setiap ujian yang dilalui. 
Amin

Saturday, June 18, 2016

Alhamdulillah, Allah perkenankan permintaanku dari kecil!

بسم الله الرحمن الرحيم

Orang yang berdekatan dengan saya termasuk pembaca blog ini tentu sudah lama mengetahui tentang cita-cita saya sejak kecil untuk menjadi seorang penulis.

Perjalanan hidup berbekalkan cita-cita ini ada turun naiknya.

Ada masanya terasa kenapalah begitu sukar sekali untuk menulis sebuah buku? apatah lagi menerbitkannya.

Sampai satu tahap, saya pernah berfikir bahawa diri ini mungkin tidak ditakdirkan Ilahi untuk menjadi seorang penulis.

Ketika itu saya kuburkan cita-cita untuk menjadi penulis.

"Mungkin Allah telah tentukan jalan yang lebih baik untuk aku." Hati sendiri memujuk.

Walaubagaimanapun, jauh di sudut hati, cinta untuk menulis tetap ada. Jika ditawarkan peluang, pasti direbut untuk menerbitkan buku.


Hari ini apabila melihat hasil tulisan saya bersama suami makin bertambah pada setiap tahun, hati ini sepenuhnya memanjatkan syukur kepada Allah subhanahu Wa Taala.

"Ya ALLAH, Engkau sering memperkenankan cita-cita dan impianku di saat aku sendiri melihat ia adalah mustahil. MasyaALLAH."

Azam saya untuk terus menulis dan menerbitkan lebih banyak buku. 

Semoga ia menjadi pemberat timbangan amalan kami di akhirat kelak. 

Semoga anak-anak juga dapat menjejaki usaha untuk menghasil buku kerana kebanyakkan ulama sejak zaman berzaman pasti akan hasilkan bahan bacaan.  

Hasilnya, walaupun mereka sudah meninggal beratus-ratus tahun yang lalu, hasil tulis mereka masih dapat ditatap dan dirujuk.

Makbulkanlah permintaan kami Ya Rabb!

Wednesday, June 15, 2016

Soalan... Carilah jawapannya?

بسم الله الرحمن الرحيم

Ingin berkongsi beberapa soalan yang asyik berlegar-legar dalam fikiran sejak sehari dua ini:
  1. Hidup kita singkat sahaja di dunia ini? Apakah kita cukup memberi kepada orang lain? Adakah orang yang akan mendoakan kita selepas kematian kita?
  2. Hidup kita singkat. Adakah kita sudah cukup memberi bekalan kepada anak-anak untuk mereka menempuh zaman remaja dan masa depan mereka nanti?
  3. Adakah amalan kita ini sudah cukup untuk mendapat redha ALLAH di akhirat kelak?
  4. Adakah apa yang kita lakukan pada saat ini menambahkan timbangan kebaikan kita di akhirat nanti?
  5. Adakah apa yang kita lakukan pada hari ini menambah kasih ALLAH kepada kita ?
  6. Adakah kita telah cukup corakkan anak-anak kita dengan corak yang ALLAH redha?
إلهي أنت مقصودي ورضاك مطلوبي
TUHANKU, ENGKAULAH TUJUAN HIDUPKU
DAN 
KEREDHAANMU ADALAH DAMBAANKU
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...