Monday, April 23, 2018

Info Buku: Pesan Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam Kepada Kita

بسم الله الرحمن الرحيم


Beberapa hari lepas, baru terperasan bahawa buku yang kami susun ini belum dikongsikan bersama di dalam blog ini.


Buku kecil ini diterbitkan sebagai cenderahati kenang-kenangan dari Majlis Perasmian Maahad Al Iman Li Ulumil Quran pada Bulan September tahun lalu.

Entri tentang majlis ini ada dikongsikan dalam entri di sini:



Buku ini sekecil 1/4 saiz kertas A4





Isi kandungan buku ini





Semoga buku kecil ini bermanfaat buat pemiliknya InsyaALLAH

Friday, April 20, 2018

Muhasabah diri dalam mendidik anak-anak dan percubaan pertama membaca buku Bahasa Arab tanpa baris.

بسم الله الرحمن الرحيم

Allah...

Adakalanya, berulangkali ia berlaku. Muhasabah diri kembali. Adakah cukup kuat usaha diri ini dalam mendidik dan mentarbiah anak-anak?

Lalu doa dipanjatkan kepada Allah Subhanahu Wa Ta'ala moga sentiasa memberi kesedaran dan peluang untuk mendidik dan mentarbiah anak-anak dengan maksimum.

Allah....

Rasa banyak lagi yang perlu dilakukan bersama anak-anak.

Kebetulan beberapa hari lepas, tiada bahan bacaan Bahasa Melayu yang baru di rumah. Saya salurkan keinginan untuk mengecapi detik indah membaca buku dengan mengambil buku cerita Bahasa Arab yang pernah kami beli 11 tahun lalu.

Buku cerita dongeng tentang kanak-kanak dalam Bahasa Arab.
Buku yang dibeli dan pernah dibaca 11 tahun lalu


Kandungan dalam buku ini tidak berbaris


Kebetulan Abdullah membelek-belek buku tersebut.

"Cuba adik baca, Mama nak dengar."

Maka, beginilah bacaan Abdullah.



Saya terfikir dan berdoa.
" Ya Allah harap sangat dapat ajar anak-anak baca buku Bahasa Arab tanpa baris setiap hari."

Tak perlu banyak.

Paling-paling sehari satu perenggan pun cukup.

Yang penting konsisten.

Ya Allah. Sungguh-sungguh saya berharap dapat mentarbiah dan mengajar anak-anak semaksimum mungkin.

Banyak lagi ilmu yang belum dikongsikan dengan anak-anak.

Kepada Allah jualah kami bergantung harap agar dapat mendidik anak-anak ke jalan kebaikan.


Teringat kembali, kenangan hampir 10 tahun lalu, pada ketika terjaga dari tidur, saya melayari internet dan menemui blog yang mengubah cara pemikiran dan kehidupan saya. Blog yang benar-benar memberikan kesedaran kepada saya untuk bersungguh-sungguh mendidik dan mentarbiah anak-anak.


Melihat kerajinan Kak Mahani mendidik anak-anaknya membuatkan air mata jatuh menginsafi diri. Terasa sangat lekanya diri. Banyak masa yang dibazirkan dari mendidik anak-anak.

Sejak dari malam itu tekad saya untuk mencontohi Kak Mahani dalam 2 perkara:
1. Dalam mendidik anak-anak secara lebih konsisten.

2. Menulis blog secara konsisten. Kerana penulisan blog dapat memberi kesedaran dan kesan positif kepada pembacanya.

Saya pernah tulis tentang ini di sini:
http://cinta-rasul.blogspot.my/2012/12/percutian-separa-mengejut-ke-kelantan_14.html


http://cinta-rasul.blogspot.my/2013/12/facebook-ibu2-yang-rajin-dan.html

Allah... Semoga Allah beri kita peluang untuk sentiasa memberikan ilmu yang terbaik untuk anak-anak.

Banyak perkara yang ingin dilakukan bersama anak-anak.

Insyaallah. Allah berilah peluang dan petunjuk sentiasa kepada kita untuk sentiasa mentarbiah dan mendidik anak-anak dengan baik.

Istiqamah dengan mengajar anak-anak membaca buku Bahasa Arab tanpa baris setiap hari.


Amin Ya Rabb

Tuesday, April 17, 2018

Kemahiran berkomunikasi di khalayak ramai

بسم الله الرحمن الرحيم

Satu ketika dulu, ketika zaman U, amat tertarik dan kagum dengan kebolehan rakan-rakan sepengajian yang mampu mengatur tutur, mempunyai keberanian dan kemahiran mengatur ayat di khalayak ramai.

Kelihatan MasyaALLAH, "WOW!", hebatnya, terernya orang yang dikurniakan ALLAH kemahiran begitu...

Teringinnya nak jadi orang yang bijak berbicara di khalayak.

Bercakap di hadapan ramai dan dapat mengatur idea dengan kata-kata yang bernas dan tersusun juga adalah satu cara utama untuk menyampaikan dakwah.


Kata-kata yang mampu menambat hati dan mempengaruhi pemikiran orang. 


إن من البيان لسحرا

“Sesungguhnya sebagian dari bayan (penjelasan dengan kata-kata yang indah) adalah sihir (memukau orang)”
.


Sekadar bercakap sahaja tidak boleh, malah idea dan kata-kata perlu disusun indah dan bernas.

Kerana itu juga amat mengkagumi Sheikh Rotib An Nabulsi yang sentiasa tersusun kata-kata pada setiap percakapannya.

Namun, apabila tiba masanya terpaksa untuk berbicara di khalayak ramai, timbul rasa ragu-ragu dan kurang keyakinan diri.

Platform untuk menulis lebih selesa digunakan berbanding berkata-kata kerana lebih mudah menyusun ayat dan idea.

Apabila berkata-kata, terasa bagai idea menderu-deru dalam fikiran hingga menyebabkan percakapan menjadi laju.

Perasan gementar juga perlu dikawal sebaik mungkin pada masa awal percakapan.

Malahan juga jika kita tersalah cakap, semua orang akan perasan (Malunya....!), berbanding jika tersalah tulis, boleh lagi dipadam dan diubah.




Kata-kata mampu menaikkan semangat orang.

Kata-kata juga mampu menjatuhkan semangat orang.

Kata-kata mampu membuatkan orang lain sedih atau gembira, marah, suka, dan macam-macam lagi.


Begitulah bertuahnya jika mahir berkomunikasi

Friday, April 13, 2018

Menghitung detik-detik indah, Ya Rabb

بسم الله الرحمن الرحيم

**Tulisan ini ditulis semoga ia menjadi kenangan indah pada masa hadapan.


Dalam hari-hari ini, Abang Abbudey bersungguh-sungguh menghafaz Al-Quran.

Masanya digunakan untuk mendengar audio Al-Quran supaya mudah dia menghafaz hafazan baru.

Abdullah pun terikut dengan Abang Abbudey.

Saya sangat merasakan cepatnya masa berlalu. Abang Abbudey yang dahulu pelat-pelat menghafaz Al-Quran, kini menghitung detik ingin khatam hafazan.

Entri dan video Abbudey hafaz Surah An-Nas ketika usia 2 tahun dahulu pernah ditulis di sini:

Allah.....
10 tahun sudah berlalu...

10 tahun ini Allah berikan kami nikmat masa untuk sama-sama melalui detik usaha, susah payah anak-anak menghafaz Al-Quran

"Mama, abang tinggal 5 surah lagi nak khatam. 5 juzuk je lagi..."

"Mama, lagi 1 muka lagi abang nak habis Surah Al-Maiedah."

Begitulah betapa terujanya Abang Abbudey menceritakan tentang prestasi hafazannya.

Anak sulung selalu diharapkan menjadi contoh terbaik untuk adik-adik,
membantu mentarbiah dan menjaga adik-adik.

Setiap hari Abang Abbudey akan hafaz 1 mukasurat hafazan baru. Begitu bersemangat untuk cepat khatam Al-Quran.

Begitu jugalah perasaan saya ketika hampir masa untuk khatam berpuluh tahun lalu.

Tak sabar rasanya nak khatam hafazan Al-Quran.

"Mama, mama khatam Al-Quran dulu umur berapa?" Abdullah pula bertanya.

"Umur 14 kot... Mukasurat akhir mama hafal 581. Surah Al-Mursalat..."

Kenangan saya menghafaz Al-Quran berpuluh tahun lalu pernah ditulis dalam entri di sini:
http://cinta-rasul.blogspot.my/2015/04/senaskhah-al-quran-peneman-menghafaz.html


Setiap hari (macam Abang Abbudey juga) saya akan hafaz semuka hafazan baru.

Dan masih saya ingat, hari saya khatam Al-Quran (anak pertama dalam keluarga yang khatam hafaz Al-Quran) , mak abah buat kenduri di tahfiz panggil pakwa, makwa dan saudara mara di kampung. 

"Ibu ayah sering teruja untuk semua perkara untuk anak pertama." Kongsi rakan kerja di sekolah.

Allah peliharanya dan  mudahkan urusannya dan adik-adik

Mungkin perasaan mak dan abah juga seperti kami. Sangat teruja bila anak pertama hampir khatam Al-Quran.

Semoga ALLAH mudahkan semua usaha kita ke arah kebaikan.

Amin...


Ketika Abang Abbudey berusia 3 tahun

Wednesday, April 11, 2018

Syurga buku berbayar

بسم الله الرحمن الرحيم


Setelah lebih sebulan berjinak-jinak dengan membelek dan membeli bahan bacaan elektronik (ebook) rasanya makin jatuh cinta kepada buku versi ebook ini.

Alhamdulillah seronok sangat!

Sebabnya ialah:

1- Boleh membelek banyak buku, membaca beberapa mukasurat. Jika suka, boleh beli, jika tidak, tak perlu beli

2- Bila-bila masa pun boleh belek-belek buku dan beli buku. Tengah-tengah malam kalau tidak boleh tidur pun, boleh cari buku baharu.

3- Tak perlu bersusah payah bersiap, keluar rumah, naik kereta, pergi ke kedai, atau tunggu posmen pos buku yang dioder. Hanya klik beli dan bayar, terus dapat baca buku yang kita suka.

4-Kebanyakan ebook lebih murah dari buku sebenar.

MasyaALLAH sukanya.


Malahan anak-anak juga sudah berjinak-jinak membeli e-book yang mereka inginkan.
 (tapi masih dikawal dibeli oleh ibu bapa supaya tidak terlihat buku-buku yang tidak senonoh)

Adakala buku secara fizikal sudah habis stok, tapi boleh didapati dalam bentuk ebook.



Kekurangannya ialah kadangkala banyak buku baru yang terbit tiada dalam bentuk ebook.

Sayang sekali!

Semoga dunia ebook ini lebih meriah dengan buku-buku yang bermanfaat dan berkualiti.

InsyaALLAH hobi yang baik dan diredhai ALLAH.

Amin.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...