Sunday, April 23, 2017

Kenapa nak bina sekolah agama lagi?

بسم الله الرحمن الرحيم

"Dunia dah nak kiamat, kenapa susah-susah nak buat sekolah agama lagi?


Begitulah. Adakalanya ada sahaja soalan yang tidak terjangkau dek akal fikiran yang timbul. 




Demikianlah antara cabaran untuk membangunkan institusi agama.


Cabaran dari dalam diri sendiri dan juga dari luaran.


Itulah sunnatullah dalam menegakkan syiar Islam sejak dahulu.

Allah mudahkanlah kita untuk menghadapinya.

Hadapilah ia dengan baik.



Untuk menjawab soalan di awal entri ini, teringat sabda Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam:

إنْ قامَتِ الساعةُ وفي يدِ أحدِكمْ فَسِيلةٌ ، فإنِ استطاعَ أنْ لا تقومَ حتى يَغرِسَها فلْيغرِسْهَا
الراوي:أنس بن مالك المحدث:الألباني المصدر:صحيح الجامع الجزء أو الصفحة:1424 حكم المحدث:صحيح

ومعناه: أن المسلم يستمر في عمل الخير ومنه الغرس، ولو كان قبل القيامة بلحظات، فإنه مأجور على ذلك.




Sedangkan benih tanaman pun kita kena tanam walaupun kiamat telah tiba seperti maksud hadis yang lalu, apatah lagilah usaha untuk membentuk masyarakat yang Soleh, mencintai Al-Quran, mencintai ilmu-ilmu Islam.

Hadis di atas mengajak kita agak sentiasa membuat kebaikan walaupun beberapa detik sebelum tibanya hari Kiamat. 

Kesemuanya ada ganjarannya di sisi Alla Subhanahu Wa Taala.







Lagipun tiada antara kita yang tahu bilakah akan tibanya Kiamat?

Mungkin selepas 100 tahun, selepas lahirnya cucu cicit kita, masih belum tiba lagi kiamat.

Tiada siapa yang tahu kecuali Allah Subhanahu Wa Taala.





Jadi marilah kita terus berusaha dengan penuh bersemangat untuk memajukan agama Islam.

Optimislah!

Itulah ajaran Islam!



Marilah bersama-sama kita berusaha membina masyarakat yang soleh, mencintai Allah dan dicintaiNya.


MENUJU KEREDHAAN ALLAH.

AMIN...

Friday, April 21, 2017

Istiqamah dalam menuntut ilmu

بسم الله الرحمن الرحيم


Beberapa bulan yang lalu, ketika saya dalam keadaan 'stuck' setelah dipulangkan tesis untuk diperbaiki sebelum munaqasyah kali ke-2,  saya tinggalkan tesis dalam masa beberapa bulan juga kerana tiada idea bagaimana ingin memperbaiki tesis lagi.

Seingat saya begitu jugalah keadaannya ketika setiap kali dipulangkan tesis samada ketika peringkat Master ataupun PhD..

Mesti akan tergendala beberapa bulan dalam keadaan resah gelisah setiap hari kerana tiada idea dan mood untuk memperbaiki tesis.

Blank!

Serius blank!

Apa lagilah yang nak ditulis?


Sumber: Google

Saat-saat 'stuck' itu biasanya diisi dengan banyak membaca buku-buku secara santai dan juga menulis untuk buku-buku yang lain untuk diterbitkan.


Namun setiap hari pun sentiasa resah gelisah bagaimana ingin memperbaiki lagi tesis.?

Buku-buku yang sudah dibaca

Alhamdulillah, apabila telah menjumpai jalannya, barulah boleh mula mencari-cari maklumat untuk menambah lagi maklumat di dalam tesis.

MasyaALLAH, ketika itu terasa betapa banyak lagi ilmu yang kurang di dalam dada.

Terasa alahai..... ciputnya ilmu yang aku ada.

Ketika itu terasa Ya ALLAh betapa pentingnya istiqamah dalam menuntut ilmu.

Sumber: Google

Ilmu jika ditinggalkan pasti akan lupa.

Perlu sentiasa membaca kitab-kitab ilmu selain buku-buku yang santai.

Itu jugalah niat saya yang saya suarakan kepada orang terdekat ketika ingin menyambung PhD. Saya ingin mendisiplin diri untuk istiqamah menuntut ilmu, membuka kitab-kitab dan menggali lagi ilmu.

Saya juga sentiasa tertanya-tanya (kepada diri sendiri dan orang yang terdekat), apakah lagi perkara yang boleh saya lakukan dan sumbangkan untuk memanfaatkan lagi sedikit ilmu yang saya perolehi agar ilmu itu tidak dilupai?

Sayang sangat jika ilmu yang dipelajari dilupakan.

Doa saya sentiasa semoga Allah tunjukkan jalan yang terbaik, InsyaALLAH.
Amin.

Doakan semoga perjalanan PhD (serta munaqasyah) ini selesai dengan sempurna dan selamat dan kami mampu menghasilkan lebih banyak lagi bahan-bahan ilmu yang berkualiti untuk dimanfaatkan bersama masyarakat.

Amin.

Tuesday, April 18, 2017

Pengalaman yang sama.

بسم الله الرحمن الرحيم


Apabila saya membaca helaian ini dari buku Travelog Tarbiah, memori terimbau kepada kenangan saya dan suami ketika di alam universiti di peringkat Degree dan Master.



Kisah yang ini.

Bila ramai yang mengatakan ia adalah mustahil,
tetapi Allah jadikan ia adalah
tidak mustahil.

Kesemuanya boleh di sisi Allah



Ketika awal kami memasuki Kuliah Dakwah di Mujamma' Sheikh Ahmad Kiftaro (suami juga ceritakan perkara yang sama selepas kami berkahwin), ramai senior yang menggambarkan bahawa pembelajaran dan peperiksaan di sana sangat susah.


Ramai yang terpaksa mengulang tahun, mengulang peperiksaan dan belajar dengan begitu tekun sekali.


Malahan ada juga yang terpaksa pulang ke tanah air dan tidak dapat menghabiskan pengajian di Syria, ia amat menyedihkan.


Begitulah cerita oleh rata-rata senior.


Begitu juga ketika mula memasuki kelas Master di Kolej Universiti Insaniah di Alor Setar.


Ramai pelajar yang tidak mahu mendaftar masuk kelas Sheikh X pada semester tersebut.

Mereka bercerita bahawa subjek Sheikh X amat susah dan hanya 2 orang sahaja yang berjaya pada semester yang lepas.

Yang lebih teruk lagi markah mereka hanya dapat 5% sahaja dan sudah tentu kena ulang semula subjek tersebut pada semester-semester akan datang.


Mereka tidak mahu mendaftar kelas Sheikh X untuk semester tersebut dan mereka tahu Sheikh X akan habis kontrak dalam semester tersebut dan semester ini adalah semesternya yang terakhir. Mereka mengharapkan mereka akan berjaya apabila ada sheikh lain yang menggantikan Sheikh X.


Kami pula baru mendaftar untuk Master dan telah mendaftar bagi subjek Sheikh X.


Sungguh semester itu, tidak lebih dari 10 orang siswa sahaja yang mengambil subjek Sheikh X. Amat mengejutkan. 

Kelas yang kosong!

Kami juga termasuk siswa yang 10 orang yang masuk ke kelas tersebut.

Menghadiri kelas dari pagi hingga ke petang pada setiap Hari Sabtu.

Selepas subuh kami menaiki kereta bersama anak-anak dari Kuala Ketil ke A.Setar.

Perjalanan yang jaraknya membolehkan solat dijamak dan diqasarkan. Kemudian meninggalkan anak-anak di rumah rakan-rakan akhawat berhampiran KUIN dan terus ke KUIN.

Pada waktu petang, selesai kelas, baru kami ambil anak-anak dari rumah akhawat dan pulang semula ke Kuala Ketil dalam keadaan penat dan mengantuk. 

Sampai di Kuala Ketil, langit telahpun gelap. 

Begitulah sedikit susah payah kami dan anak-anak usahakan dalam menuntut ilmu.

Jika kelas pada Hari Ahad pula, selesai mengajar di sekolah di Sungai Petani (kerana Kedah tidak cuti pada Hari Ahad), kami dan anak-anak bersama-sama menuju ke KUIN di Alor Setar. Meninggalkan anak-anak bersama akhawat di rumah sewa sementara kami menghadiri kelas di KUIN.

Akhirnya...... Alhamdulillah kami berdua lulus dalam subjek Sheikh X dan semua subjek lain tanpa perlu mengulang semula walau satu subjek pun. Alhamdulillah. Syukur kepada Allah.

Begitu juga ketika di Kuliah Dakwah Mujamma' Sheikh Ahmad Kiftaro. Alhamdulillah Allah rezekikan kejayaan kepada kami berdua tanpa perlu sekalipun mengulang paper atau tahun walaupun kami telah mendirikan rumah tangga ketika itu.

Walaupun ada ketikanya saya amat kesedihan dan stress, merasakan bahawa saya akan gagal dalam peperiksaan pada tahun tersebut.

Hinggakan ia terbawa-bawa masuk dalam mimpi bahawa saya gagal peperiksaan walaupun lebih 13 tahun sudah saya meninggalkan Kuliah Dakwah dan kelas peringkat Master. Ia mimpi yang amat mengerikan Ya Rabb!

Mungkin apabila terlalu ramai yang bercerita perkara yang sama, jadi kita menggambarkan kita juga akan jadi begitu hingga termimpi-mimpi.

Alhamdulillah atas rezeki kejayaan yang Allah kurniakan walaupun di saat orang lain hatta diri kita sendiri merasakan ianya adalah mustahil.

Alhamdulillah !

Syukur kepadaMu Ya Rabb!

Monday, April 17, 2017

Karya Abdul Rahman: Hobi Saya


بسم الله الرحمن الرحيم


Assalamualaikum

          Setiap orang mempunyai hobinya sendiri. Begitu juga dengan saya. Hobi saya ialah bermain bola sepak. 

Pemain bola kegemaran  saya ialah Eden Hazard. Pasukan pilihan saya ialah CHELSEA.



Saya dan sepupu saya ialah antara pemain sekolah. 

Juru latih kami ialah Pakcik Din. 


Setiap petang saya akan bermain bola di padang belakang rumah saya. 

Pada suatu hari bola saya telah pecah lalu saya meminta kepada ayah saya untuk membeli bola baru . Selepas itu ayah saya membeli bola baru


Tamat

Saturday, April 15, 2017

Kenapa asyik tulis tentang pendidikan anak-anak sahaja?

بسم الله الرحمن الرحيم

Tiada siapa yang pernah bertanya soalan di dalam tajuk entri ini kepada saya.

Hati sendiri sahaja yang terdetik soalan begitu.

Hampir 10 tahun menulis blog ini, temanya adalah santai, cerita perjalanan pengalaman sendiri, muhasabah diri dan juga tarbiah anak-anak.

Itulah modal dan minat saya.

Saya bukanlah orang yang bijak politik untuk mengulas tentang politik semasa, bukan juga orang yang mahir sains untuk menulis dan mengulas secara saintifik tentang sebarang perkara.

Biarlah saya menulis dalam bidang saya dengan penuh minat dan kejujuran.

Tentang mendidik anak.

Tentang muhasabah diri.

Tentang perjalanan hidup.

Yang penting, ia adalah kisah benar dan jauh nun di lubuk hati mengharapkan ada manfaat kepada masyarakat dari tulisan blog yang santai ini.

Lihat sahaja Prof.Kamil Ibrahim dan isterinya yang banyak menulis buku tentang perjalanan hidup mereka dan minat mereka dan mereka berjaya menyentuh hati masyarakat.

MasyaAllah.

Dan terlalu ramai lagi orang yang hebat-hebat dan berjaya (di serata dunia) yang menulis buku tentang perjalanan hidup mereka dan buku-buku tersebut berjaya memberi motivasi dan inspirasi kepada orang lain.

MasyaAllah.



Ia juga adalah doa saya agar dalam melakukan sedemikian.

Semoga Allah perkenankan dan menjadikan ia kebaikan kepada kami di dunia dan akhirat.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...