Wednesday, August 15, 2018

Nak jadi penulis kena banyak membaca?

بسم الله الرحمن الرحيم
Seringkali saya mendengar saranan bahawa jika seseorang itu ingin menjadi penulis yang baik, dia kena banyakkan membaca.

Dahulu saya fikir:
"Eiiiii lecehnya nak baca buku banyak-banyak.. Nak kena banyak mana baru boleh jadi penulis?"

Manusia sering enggan bersusah-payah untuk mencapai cita-cita, semua ingin bersenang-senang sahaja, namun hakikatnya kemanisan itu terkandung pada saat kita bersusah-payah. Bila dikenang kembali, ia adalah detik yang indah.

Kini, antara hikmah yang saya kutip dan saranan membanyakkan membaca untuk menjadi penulis yang baik ialah: Apabila kita banyak membaca ia akan mencambahkan idea kita untuk menulis.

Seringkali terdetik dalam hati apabila membaca buku:
"Ohh.. Aku juga ada kisah hidup yang boleh ditulis dan dikongsikan seperti yang penulis ini tulis."

Selepas habis baca buku ini, rasa semangat nak tulis travelog.

Begitu juga lepas habis baca buku keibubapaan, rasa semangat nak tulis buku bertemakan keibubapaan.

Biasanya jika ada semangat menulis seperti ini, saya akan menulis di blog dengan doa dan harapan semoga dapat menerbitkan lebih banyak buku selepas ini seperti penulis buku di atas.

Amin ya rabb

Namun seperti yang sering bermain di fikiran saya: Semua orang mempunyai kisah hidup tersendiri, namun tak ramai yang mampu untuk menulis semula dalam tulisan yang baik.


MasyaAllah... Saya rasa amat beruntungnya seseorang itu bila catatannya dibaca dan memberi kesedaran dan inspirasi kepada orang lain.

Itulah antara cita-cita sejak dari kecil. Memberikan manfaat kepada orang lain dalam bentuk tulisan.


  • Semoga Allah berkati dan perkenankan cita-cita yang baik untukNya.

Sunday, August 12, 2018

Perkara yang tidak disukai namun ada hikmah tersembunyi

بسم الله الرحمن الرحيم

Di dunia ini ada perkara yang kita tidak suka lakukan, namun kita lakukan dengan keterpaksaan, namun setelah berlalunya beberapa ketika, barulah kita sedar bahawa perkara itu terdapat hikmah dan kebaikan yang tersembunyi.

Antara perkara-perkara ini adalah:

1- Menuntut ilmu di Syria.

Sejujurnya ketika awal-awal dahulu saya tidak mahu untuk ke Syria. Apabila abah tunjukkan dalam gambar dalam internet, Syria kelihatan tandus, kurang pokok. Menggerunkan!
Cita-cita saya biar belajar sampai UIA cukuplah.

Ditambah pula saya tak pernah tinggal di asrama. Tidak logik nak duduk jauh-jauh. Banyak perkara difikirkan. Macamana nak masak? Basuh baju? Bilik di asrama di sana elokkah?

Namun tidak pula membantah hasrat abah bila melihat kesungguhan abah membuat perancangan untuk kami adik beradik ke Syria.

Abah sendiri yang uruskan semuanya. Emel. Fax. Hinggakan abah 2 kali pergi ke Syria untuk melihat tempat dahulu.

Sekali tidak dapat masuk pun ke Syria atas beberapa masalah. Saya pun dah lupa, apa masalahnya. Mungkin visa kot...

Walaupun kesedihan berlinangan air mata ketika abah hantar dan ikut ke Syria, namun lama-kelamaan ia menjadi biasa. Sedih berkurangan dan dapat fokus pada pelajaran. Hikmahnya banyak pengalaman dan ilmu yang ditimba di sana.

Perkara kedua ialah menjadi guru besar dan kena berucap di khalayak ramai.

Ia adalah perkara yang amat berat untuk saya terima.

Bagi saya tanggungjawab dan amanah yang diberikan amat besar.

Saya juga amat gementar bila kena berucap dengan orang walaupun jauh di sudut hati ini amat mengkagumi orang yang mahir bertutur dan ingin menjadi seperti mereka.

Walaupun kedua perkara ini merimaskan bila terpaksa dilalui, namun hakikatnya setelah bertahun-tahun, ia memberikan banyak manfaat kepada diri saya sendiri.

Menjadi lebih prihatin dan lebih kuat menjalani kehidupan dengan cabaran-cabaran yang terpaksa ditempuhi.

Menjadi lebih mahir dan sensitif dalam berkomunikasi dan berinteraksi dengan orang ramai.

Begitulah. Banyak perkara yang kita tidak suka, namun hakikatnya ia baik untuk kita.

Perkara yang berharga itu hanya dapat dimiliki dengan berusaha bersungguh-sungguh dan berkorban.

Semoga Allah sentiasa menentukan yang terbaik untuk diri kita.


Thursday, August 9, 2018

Pengajaran dari Kelas Master 10 tahun lalu

بسم الله الرحمن الرحيم

Detik-detik senyap tanpa sebarang kerja, tanpa gadjet di tangan ada kebaikannya juga. Ia sering memberikan fikrah dan tafakkur yang tidak boleh kita lakukan dalam keadaan bising dan dengan gadjet di tangan. 


Apabila membaca buku Prof Kamil yang ini di mukasurat ini, saya terkenangkan detik-detik ketika di dalam kelas Master Usuluddin di Kolej Universiti INSANIAH, Alor Setar.

Buku ini
Mukasurat ini.

Hakikatnya hingga zaman universiti pun masih ada yang mengkategorikan
guru yang disukai dan tidak.

Begitulah lumrahnya manusia, ada yang boleh serasi dengan
jiwanya dan ada yang tidak






Isi kandungan buku


Buku ini hampir menyerupai buku PhD kecil, tapi signifikan (ada reviewnya di sini)dan terdapat kisah-kisah yang sama dalam kedua buku ini.

Perjalanan (jarak yang boleh dijamak qasarkan solat) yang kami tempuhi setiap hujung minggu selepas subuh dan berakhir hampir dengan waktu Maghrib tidak dinafikan agak memenatkan, namun itulah usaha yang perlu dibayar untuk mendapatkan ilmu.

Teringat saya dengan seorang doktor yang tidak disukai ramai siswa-siswi kerana pada pandangan mereka doktor sering memberi soalan-soalan yang sukar dan ramai yang gagal dalam kelasnya. Akhirnya dalam kelas pensyarah termasuk hanya ada lebih kurang 10 orang sahaja.

Situasi ini juga sering berlaku ketika di peringkat kuliah di Mujamma' Sheikh Ahmad Kiftaro, Damascus Syria.

Ramai yang tidak mendaftar subjek seseorang pensyarah itu (ketika master) berdasarkan pengalaman senior-senior bahawa ramai yang gagal dalam subjek pensyarah tersebut.

Kata-kata sebegini sudah tentu membuatkan kecut perut.

Manalah kami tahu begitu kerana kami pelajar baru masuk dan telah mendaftar subjek tersebut. Kami ambil keputusan untuk teruskan sahaja, semoga ALLAH permudahkan segala urusan.

Alhamdulillah, dengan kasih sayang ALLAH kami berdua lulus dalam subjek pensyarah tersebut.

Subjek itu berada di hujung kelas, selepas Solat Zohor dan habis selepas Solat Asar.

3 jam dalam kelas di masa-masa kritikal pasti memenatkan.

Seringkali ramai pelajar yang tersengguk-sengguk mengantuk dan kelas ini. Fokus juga lari.

"Kamu! Kenapa kamu tidur?!."

Terkejut kami apabila pensyarah tersebut tiba-tiba marahkan siswa yang tertidur dalam kelas. Sudahlah kelas hanya ada lebih kurang 10 orang siwa-siswi sahaja, siapa yang tertidur, pastilah pensyarah akan perasan.

"Nah..ambil gula-gula ini.." Pensyarah mencampakkan gula-gula pada setiap siswa...

Masing-masing gelak perlahan.

Pada satu ketika yang lain, seorang pelajar senyap-senyap makan gula-gula bagi menghilangkan rasa mengantuk dalam kelas itu.

"Kamu! Kenapa kamu makan dalam kelas saya?!"

Aduh! Terkejut kami dibuatnya.

Biasanya pensyarah ini tidak kisah jika pelajar makan gula-gula dalam kelasnya, kali ini dimarahi pula.

"Nah...ambil sebungkus gula-gula...agihkan kepada orang lain juga."

Hahaha...sekali lagi kami gelak kecil.

Kelas hanya 10 orang, tidak boleh untuk gelak besar.

Begitulah kenangan di alam Master.

Ada manis dan pahitnya.

Semoga ALLAH berkati.

Sunday, August 5, 2018

Kronologi: Perginya seorang wanita hebat...


بسم الله الرحمن الرحيم

Sudah lebih seminggu Ustazah Elham Abdel Halem pergi meninggalkan kita dalam kemalangan maut ketika Dr.Rabik Muahmmad Hifni dalam perjalanan datang ke Maahad pada jam 7.30 pagi hari khamis.


Berita keluarga ini mendapat liputan media sepanjang minggu tersebut.

Berikut dikongsikan beberapa perkembangan keluarga tersebut:




2 tahun sebelum ini Dr.Rabik keluar dari Mesir meninggalkan keluarga, anak-anak dan sanak saudara untuk mencari pekerjaan.

Beliau mencari pekerjaan hingga ke Uzbekistan.

Rezeki beliau temui pekerjaan di Malaysia melalui seorang kenalan.

Beliau menjual semua hartanya, kereta, rumah untuk menyara perjalanan ini.

Dr.Rabik adalah doktor falsafah dalam bidang Bahasa Arab.


Lebih dua tahun terpisah dengan keluarga, apabila keadaan beliau makin stabil, beliau meminta isteri dan anak-anaknya untuk datang menetap di Malaysia.

Itu pun banyak duit yang dibelanjakan untuk tiket kapal terbang, visa dalam macam-macam lagi hingga beliau banyak berhutang dengan rakan-rakan senegara dengan beliau di Malaysia ini.

Begitu berseri-seri muka Dr.Rabik pada hari beliau memperkenalkan ahli keluarganya kepada warga Maahad Al Iman. Senyuman tak putus-putus. Anak-anak pula asyik bermanja dengan ayah yang sudah lama terpisah.

Baru tak sampai 2 bulan beliau merasa gembira menikmati kebahagiaan bersama isteri dan anak-anak, isterinya pergi mengadap Ilahi dalam pangkuannya sendiri dalam kemalangan tersebut.

Beliau pernah berkata:
" Allah uji aku. Tak habis satu ujian, pasti ada ujian lain yang hadir, tapi aku redha."


Begitulah. Apabila Allah kasih pada hambaNya, pasti hambaNya akan diuji. Dan orang yang paling banyak ujian-nya ialah para nabi dan kemudian orang Soleh.


Ketika kemalangan

Saiful Islam dan Asiyah (anak ke 3 dan anak bongsu) yang hanya luka ringan dalam kemalangan tersebut.

Dr. Rabik memberikan sedikit ucapan ketika staf Maahad selepas solat jenazah di unit forensik, Hospital Sultan Abdul Halim Mu'adzam Shah, Sungai Petani, Kedah









Semua warga Maahad, masyarakat tempatan dan hatta orang-orang yang tidak dikenali pun turut bersedih dan bersimpati dengan kemalangan yang menimpa Dr. Rabik ini














Semoga Allah memberi kebahagiaan kepada Dr.Rabik sekeluarga dan memberkati kita semua.


Friday, August 3, 2018

Indahkah Usia Dewasa?

بسم الله الرحمن الرحيم


Apabila saya menonton video Aida Azlin yang ini, banyak perkara yang saya turut bersetuju dan juga sering saya fikirkan sejak kebelakangan ini.



 Video yang baik mengulang tentang kedewasaan


Makin bertambah usia kita, cara pemikiran kita, prinsip kita, malah perilaku kita turut berubah.

Jika dahulu, ketika remaja prinsip kita:
"Aku punya pasal. orang lain boleh blah..." di usia dewasa ini banyak yang berubah.

Antaranya:

1- Sebolehnya kita cuba elakkan persengketaan dengan sesiapapun.. Diri ini inginkan ketenangan. Jauh dari huru hara dan persengkataan. Adakalanya prinsip diri dan hujjah dibelakangkan untuk menjaga tali silaturrahim. Beralahlah... Moga ALLAH gantikan dengan yang lebih baik.

2- Usia dewasa juga membuatkan kita lebih yakin dengan keputusan yang kita lakukan berdasarkan pengalaman lalu. InsyaALLAH ia dapat memberi tunjuk ajar pada ganerasi yang lebih muda.

3- Terasa ingin mendengar pengalaman generasi yang lebih tua agar kita tidak melakukan kesilapan dalam menempuh hidup.

Kerana itulah dibanyakkan membaca agar banyak ilmu dapat dikutip.

Membaca memberikan ketenangan

Mengambil pengajaran dari sejarah silam
4. Hidup mesti diteruskan. Hujan atau mendung pasti akan berlalu.

5. Kawan datang dan pergi. Namun bagi saya biarlah mereka pergi membawa kenangan indah bersama kita. Biarlah kita diingatan mereka beserta doa mereka.. Ya Rabb.

6. Kita mula yakin dengan kekuatan dan kelebihan yang ALLAH kurniakan kepada diri kita.
Adakalanya ada perkara yang kita tak suka yang terpaksa kita lakukan pada masa lampau. Namun kerana hikmah dan kebijaksaan ALLAH ia menjadi perkara yang berguna bagi kita dan bermanfaat kepada orang lain juga.

7. Ya. Kita makin sering berfikir tentang dosa pahala. Makin memperbanyakkan amalan-amalan sunat yang dahulunya kita culas untuk melakukannya.

8. Mengerti bahawa kehidupan ini perlukan pengorbanan. Jika ingin menjadi orang yang pandai, korbankan masa bersuka ria, gantikan dengan banyak menuntut ilmu dan membaca.

Jika ingin menjadi orang yang dekat di sisi ALLAH, korbankan kelazatan hiburan dunia, gantikanlah dengan ibadah.

Fokus pada apa yang anda mahu dan bersedialah untuk berkorban.

9- Usia dewasa juga membuatkan kita lebih fokus dengan matlamat hidup kita. Apa yang kita lakukan dan usahakana sebelum ini makin berbuah dan menampakkan hasilnya. Doa sentiasa dipanjatkan kepada Ilahi agar usaha-usaha yang kita lakukan adalah menuju jalan yang lurus, mendapat redha Ilahi

Hati sentiasa berdoa agar ditetapkan iman dan dihindarkan dari tersungkur di muka pintu syurga... Ya Rabb.

Sungguh hidup ini adalah ujian.

Semoga ALLAH memberkati usia kita.

Amin.







Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...