Friday, December 2, 2016

Info Buku: Perca

بسم الله الرحمن الرحيم


MasyaALLAH nikmatnya bila dapat berehat dan membaca buku.

Walaupun dalam keadaan tidak sihat, membaca buku amat melekakan dan menyeronokkan. Ia juga merehatkan dan dapat melupakan kesakitan.

Baca buku hingga mengantuk.

Buku tulisan Puan Roza Roslan dan Prof. Kamil Ibrahim selalunya tidak mengecewakan.

Pasti akan ada iktibar dan manfaat yang dapat diambil.

Buku kali ini berjudul PERCA.


Ia tentang kesedihan.

Ia tentang kematian.

Sungguh membaca buku ini amat menyentuh hati dan menyedihkan hingga rasa tidak ingin bermasyarakat lagi.

Membicarakan tentang kisah- kisah kematian hingga terbawa-bawa dalam mimpi.

Cerita tentang kematian yang tidak digemari ramai orang dan ditakuti ramai.

Namun, kematian itu pasti akan tiba.

Samada kita bersedia atau tidak.

Buku ini pasti akan menitiskan air mata anda.

Kisah penulis yang penuh dengan ujian

Alhamdulillah, buku ini dapat ditamatkan dalam masa 3 hari.

Walaupun tebal (hampir 500 mukasurat) namun ia tidak menjemukan.

Ia juga sarat dengan rasa.

Tahniah kepada penulis yang berjaya menulis buku yang amat menarik ini.


Thursday, December 1, 2016

Hijau dedauan ukhuwwah dan semangat kejiranan

بسم الله الرحمن الرحيم

Antara hikmah yang dapat saya kutip ketika anak-anak dijangkiti demam campak tiga bulan lalu ialah semangat kekitaan dan mengambil berat tentang orang lain.

Apabila jiran dan rakan-rakan sekerja tahu tentang sakit anak-anak, mereka tidak lokek untuk berkongsi tips dan pelbagai petua


ketiga-tiga dapat pengalaman diuji dengan sakit campak sekam

Begitu juga mereka rajin untuk memberikan daun-daun untuk dibuat mandi supaya hilang gatal dan cepat sembuh demam campaknya seperti daun mambu, daun bayam duri dan daun pandan.



Dedaun ciptaan Allah mampu mengeratkan hubungan sesama manusia dan menyemai kasih sayang dan ukhuwwah.


Alhamdulillah..

Monday, November 28, 2016

Perbezaan Zoo Negara dahulu dan kini

بسم الله الرحمن الرحيم

Entah bilalah kali terakhir ke Zoo Negara? 
Mungkin ketika zaman kanak-kanak dulu.
Rasanya lama benar tak ke Zoo Negara.
Lagipun ia bukanlah tempat yang sesuai dituju kerapkali.

Baru minggu sebelumnya ke mini zoo di Penang. Kebetulan balik ke Kuala Lumpur kerana kecemasan, anak-anak minta untuk ke zoo negara di Kuala Lumpur pula di saat-saat akhir.

Ia bukanlah perkara yang dirancang. Keputusan dibuat pada saat-saat akhir.

Plannya, biarlah anak-anak ke Zoo Negara sebentar sebelum memulakan semula perjalanan balik ke Kuala Ketil yang jauh.

Lebih-lebih lagi Ahmad Zaid yang ingin bergerak aktif di dalam kereta.

Bayaran semakin mahal.
Naik tram pun dah kena bayar
Bayaran masuk pula termasuk tengok panda yang sebelum-sebelum ni bayaran
untuk tengok panda adalah asing.

Pada ketika itu, Zoo sedang melakukan renovation. Jadi keadaan agak tidak terurus di beberapa tempat.



Yang paling mahal sekali ialah reaksi Ahmad Zaid yang sudah pandai melihat dan memperlihatkan rasa takjub dan suka melihat binatang bergerak-gerak.

Menjerit-jerit Ahmad Zaid kesukaan.

MasyaALLAH ! Geram sangat!

Lihat sahaja keterujaan Ahmad Zaid

Priceless!

Ahmad Zaid menjerit kesukaan melihat panda sedang makan daun sehingga petugas-petugas di sekeliling menunjukkan
isyarat SHHHH!! kepada Ahmad Zaid.

Tengok panda tak boleh bising-bising ya

Bangunan yang menempatkan panda sangat istimewa berbanding haiwan-haiwan lain.

Petugasnya pun ramai untuk menjaga panda.

Shhhhhh...!

Seronok pula melihat panda.

Comel.

Kasihan pula kalau orang yang tidak tahu bahawa bayaran masuk ke zoo negara sekarang termasuk untuk tengok panda.

Naik tram juga sudah dikenakan bayaran sekarang.

Dulu free sahaja.

Patutlah tidak ramai orang naik tram.

Memandangkan mungkin lepas-lepas ni, lambat lagi akan bawa anak-anak ke zoo negara, naik sahajalah tram.

Nanti terkilan pula

Bukan senang nak masuk zoo negara.

Bayarannya tidak murah

Penat berjalan di dalam zoo membuatkan anak-anak tertidur lama di dalam kereta sepanjang perjalanan pulang selepas makan nasi di dalam kereta. Alhamdulillah.

Benarnya. Musafir itu punya kesukarannya yang tersendiri. Lebih-lebih lagi bila bersama anak-anak kecil.

Demikianlah hadis Nabi Sallallahu alaihi wasallam:

Abu Hurairah meriwayatkan bahawa Rasulullah sallallahu alaihi wasallam bersabda: 
"Perjalanan itu sebahagian dari siksaan kerana ia  menghalang  dari tidur, makan dan minum.Oleh itu, jika urusan kalian telah selesai, kembalilah segera kepada keluargamu.
 HR Bukhari dan Muslim 

Rasa bosan dan penat di dalam kereta kerana perjalanan yang panjang ketika datang ke Kuala Lumpur juga dipujuk dengan membawa anak-anak ke Taman Tasik Permaisuri dekat dengan rumah nenek.

Mulalah teringat kenangan bermain dan beriadhah di taman ini ketika kecil dahulu.


Permainannya juga sudah agak lusuh berbanding ketika kedatangan kami ke taman ini beberapa tahun yang lalu.



Ahmad Zaid bersamanya sepupunya, Maryam yang muda setengah tahun dari Ahmad Zaid

 Semoga ketemu lagi 
InsyaALLAH

Saturday, November 26, 2016

Syurga Dunia Kanak-Kanak. Zoo di Penang?

بسم الله الرحمن الرحيم

- 15/ 10/ 2016
- 14 Muharram 1438
- Sabtu


" Mama. Tolong search apa tempat menarik di Penang. Esok kita pi jalan-jalan kat Penang." Mesej Whatsapp dari baba masuk selepas Maghrib semalam.

Alahai... memikirkan cuti hujung minggu selama 2 hari selepas 5 hari bekerja terasa tidak mahu untuk keluar berjalan-jalan.

Plan cuti setiap hujung minggu ialah:
1- Kemas rumah bersih-bersih
2- Edit tesis dan buku
3- Rehat

Malasnya rasa nak keluar dari rumah. Rasa banyak sangat kerja-kerja yang tertangguh dan belum diselesaikan.

Itulah manteliti orang dewasa yang tidak selesai-selesai kerjanya hingga ke akhir hayat.

Rasa macam nak balas sahaja Whatsapp tadi: "Penang tak ada apa yang best. Dok rumah, kemas rumah jelah esok." tapi tak balas pun begitu.

Pun begitu, selepas dicari serba sedikit dan berbincang dengan anak-anak apakah aktiviti yang mereka ingin lakukan esok hari. Beberapa pilihan diberikan:
Muzium
Pantai
Zoo
Shopping Complex

Anak-anak berbincang membuat pertimbangan pilihan tempat yang ingin dilawati.


"Kita pi tengok binatang nak mama?" Cadang Abbudey.

"Abang, sampai ke Indonesia dah kita tengok dah semua binatang." Sekali lagi manteliti orang dewasa yang membosankan.

Hakikatnya zoo ibarat syurga dunia untuk kanak-kanak. Berapa kali pun, mereka masih seronok lagi. Bukan kerana mereka tidak kenal binatang, tapi kerana mereka merasakan keseronokkan melawat, berinteraksi dan memberi makan kepada haiwan. Kita yang dewasa pun turut bahagia melihat keseronokkan anak-anak.


Akhirnya. Keesokkan pagi, selesai sarapan dan bersiap-siap untuk mewarnakan hujung minggu dengan warna-warni kehidupan. Buangkan sementara kesibukkan dan kebekuan asyik memikirkan kerja 24jam

Kami membuat keputusan untuk pergi ke Audi Dream Farm di Balik Pulau. Penang.


Kawasan luar Audi Dream Farm
Basikal-basikal yang menarik minat Abdul Rahman

Kawasannya dijaga bersih dan kurang berbau

Harga tiket masuk hanya rm3 untuk kanak-kanak dan rm7 untuk orang dewasa.

Bakul berisi makanan-makanann untuk diberikan kepada binatang dibeli dengan harga rm14



Selain binatang, banyak tanaman dan sayuran yang ditanam untuk pendedahan kepada kanak-kanak.

Seronok apabila burung datang hinggap ke tangan untuk makan.



Burung dengan pelbagai warna

Memberi makan kepada arnab pula

Yang ditunggu-tunggu oleh Abdullah. Memberi makan dan susu kepada kambing


Kata Abdul Rahman:
"Mama, kuda ni tak ikat rambut (Rambut masuk mata)."

Memberi makan kepada arnab lagi di tempat yang lain pula

Kata Abdul Rahman lagi:
"Depa lekat kot tanduk kambing ni sebab panjang sangat."

Memberi makan kepada ikan-ikan pula.


Sayuran yang dipetik di ladang ini dan dijual

Mesti bergambar dengan tanda nama tempat sebagai bukti kukuh.

Tips dan ulasan tentang Audi DreamFarm:
1. Sesuai membawa anak-anak kecil kerana tempatnya tidak terlalu luas dan memenatkan seperti zoo.

2. Makanan yang dibeli jangan diberi habis kepada binatang awal-awal kerana terdapat lagi binatang di dalam ladang yang lebih menarik.

3. Pihak pengurusan ladang tidak perlulah memberi makan kepada binatang pada hari cuti kerana binatang akan kenyang dan tidak mahu makan makanan yang diberikan oleh pelawat. Begitulah arahan tokey ladang kepada pekerjanya yang didengari ketika pulang.

4. Tempatnya bersih

5. Beberapa tumbuhan yang telah masak dan tua perlu dituai dan diselenggara.



Nasihat baba: "Hidup ni janganlah stress sentiasa tentang kerja. Cuba-cubalah bawa relax,bercuti dan bertenang. Kerja dipulun dan dikejar macamana pun tak akan habis dibuat."


Kata Abdullah dengan sendirinya dalam perjalanan pulang sebelum sambung menyakat abangnya:

"Terima kasih baba sebab bawak kami jalan-jalan."

Begitulah dengan kanak-kanak. Ibarat roda. Ada ketikanya perilaku dan kata-kata mereka meruntun syahdu jauh di sudut hati.


Cubalah bertenang dan tinggalkan sebentar tekanan kerja pada cuti hujung minggu. Berikan juga hak bersama anak-anak. Melihat keriangan anak-anak dan ucapan terima kasih dari anak-anak dapat memberikan aura positif kepada kita, orang dewasa yang tidak sudah-sudah dengan urusan kerja.

"Seronokkan kalau kita ada ladang dan mini zoo yang terurus dan bersih macam ni?"

Angan-angan dan impian mengiringi perjalanan meninggalkan Audi DreamFarm.



Friday, November 25, 2016

Info buku: PhD kecil tapi signifikan

بسم الله الرحمن الرحيم

MasyaAllah!

Karya Prof Kamil Ibrahim memang tidak pernah menghampakan untuk memberi kesan ke dalam jiwa.

Kecintaan beliau dalam bidang penulisan terserlah dengan hasil-hasil karya yang mudah sahaja menusuk kalbu.

Ini adalah antara banyak hasil karya Prof Kamil Ibrahim yang pernah saya baca.


 PhD kecil tapi signifikan

Oleh kerana sekarang saya dalam peringkat menulis dan menamatkan phD, maka membaca tajuknya sahaja sudah menimbulkan minat untuk membeli buku ini.

Buku ini saya beli terus dari penulis melalui aplikasi Whatsapp.

Sering sahaja Prof Kamil mengiklankan buku-buku baharu untuk dijadikan bahan bacaan dan koleksi.

Allah berikanlah pahala yang besar kerana buku-buku beliau yang banyak memberi manfaat kepada masyarakat.

Kenapa saya suka buku ini?

Perkara yang bermanfaat pasti lebih indah jika disebarkan dikongsi
bersama.

Saranan saya kepada rakan-rakan FB

1- Sejujurnya, buku ini menerangkan dengan terperinci dan memberi contoh kisah-kisah yang hakiki tentang perjalanan phD yang sering menjadi misteri dan tanda tanya dalam minda pelajar phD.

Membaca buku ini dapat memberi gambaran yang lebih terperinci tentang dunia phD yang dapat merungkaikan serba sedikit tentang perjalanan dunia phD. 

Tentang ragam penyelia

Tentang hubungan pelajar dengan penyelia

Tentang penilai luar

Tentang gambar majlis viva yang menjadi kegerunan bagi para pelajar

Tentang perasaan selepas digelar Dr

Tentang tanggapan masyarakat bahawa DrPhD perlu tahu semua perkara!

Tentang kegilaan masyarakat untuk meletakkan gelaran DR samada telah memiliki phD atau tidak!


2- Prof Kamil juga banyak memberi tips untuk mengharungi setiap langkah untuk menamatkan phD.

3- Lebih dari itu, buku yang saya habiskan bacaannya dalam masa 2 hari ini juga menambah kesuburan dan kecintaan terhadap bidang penulisan. 

Sering kali kita (sayalah sebenarnya) berangan-angan dan berdoa semoga dapat menjadi seperti penulis yang berjaya menulis banyak karya yang memberi manfaat kepada masyarakat. 

4- Buku ini juga memberi teguran agar kita sentiasa berhati mulia dan bersikap baik dengan semua golongan masyarakat.


MasyaALLAH.

Sungguh saya rasakan buku ini berfaedah untuk saya dan begitu juga dengan orang lain.

Sungguh!

Anda boleh mendapatkan  buku ini terus dari penulis dengan menghantar Whatsapp kepada beliau di 019 315 4444






Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...