Saturday, June 16, 2018

Sahabat yang memberikan inspirasi (dalam mendidik anak-anak dengan Al-Quran)

بسم الله الرحمن الرحيم

Bersembang tentang cara mendidik anak dengan rakan seorang ini memang sentiasa membuatkan diri terinspirasi dengan cara mereka mendidik anak-anak mereka dengan Al-Quran.

Itulah Ummu Muhammad yang tinggal di Johor, penulis blog:

MasyaALLAH, anaknya hafiz Al-Quran seawal usia 6 tahun!

Namun Ummu Muhammad tidak suka untuk digembar gemburkan di media massa mahupun media sosial.



Sentiasa mendapat semangat, idea, ilmu dan inspirasi bila chatting dengan Ummu Muhammad ini.

Beliau dan suami bukanlah dalam bidang agama, sebaliknya dalam bidang akademik, namun berjaya mendidik anak sebaik mungkin dengan Al-Quran. MasyaALLAH.

Sebenarnya ramai di luar sana ibu ayah yang hebat-hebat dalam mendidik anak-anak dengan Al-Quran, cuma ada di antara mereka yang tidak mahu berkongsi di media.

Saya selalu sarankan Ummu Muhammad untuk berkongsi dengan orang ramai agar dapat memberi manfaat dan inspirasi kepada orang lain untuk mendidik anak-anak dengan Al-Quran. Orang yang menunjukkan kebaikan, sama pahalanya dengan orang yang melalukannya.

Semoga ALLAH permudahkan kita semua untuk mendidik anak-anak dengan Al-Quran.
Amin..


Wednesday, June 13, 2018

Video viral: Majlis memuliakan para penghafaz Al-Quran

بسم الله الرحمن الرحيم

Baru-baru ini viral di laman Facebook, video yang mempamerkan perarakan masuk para penghafaz Al-Quran ke majlis dengan penuh dimuliakan dan semangat, dengan nasyid yang bersemangat juga.

Inilah videonya:



Apabila saya menonton video ini, saya perasan ia hampir serupa dengan majlis penyampaian hadiah pertandingan hafazan Al-Quran Itqan pada bulan lalu yang disertai oleh Abang Abbudey.

Saya tunjuk kepada anak-anak dan bagitahu:
"Tengok, macam nak sama kan dengan majlis masa abang ambil hadiah kat UIA hari tu."

Saya ada menulis entri tentang majlis ini, namun bank entri tersusun hingga bulan 8 nanti.

Saya lihat di YouTube rasmi Itqan, belum diupload lagi video majlis tersebut:



Namun sedikit sedutan video perarakan masuk para pemenang ke dalam majlis tersebut dari rakaman kami (yang tidak berapa berkualiti)




Perasaan ibu-ibu biasalah, kadang-kadang atau selalunya kitalah yang lebih teruja dari anak-anak dengan kemenangan mereka.

Alhamdulillah satu kenangan yang indah, dimuliakan kerana Al-Quran.

MasyaAllah.







Semoga kita terus dimuliakan kerana Al-Quran di dunia dan akhirat.

Amin Ya Rabb.

Monday, June 11, 2018

Info buku: Kertas-kertas yang merubah fikir

بسم الله الرحمن الرحيم

Apabila membaca buku ini banyak perasaan yang bersarang dalam hati.

Buku hadiah dari rakan penulis dan pencinta buku ini amat saya hargai kerana memang saya mempunyai niat untuk membeli buku ini kerana isinya yang menarik.





Belum sempat lagi saya beli, Puan Aina Dayana sudah hadiahkan kepada saya.

Masyaallah. Jazakumullahu Khairan Kathira.
Kisah yang ditulis oleh Puan Aina Dayana tentang kenangan indah beliau dan keluarga bersama buku.

Antara rasa hati yang timbul ketika membaca buku ini ialah:

1. Rasa kagum dan hebatnya kepada para bibliofil yang menulis dalam buku ini.



Secara umumnya, mereka menceritakan kisah sejarah mereka jatuh cinta dengan buku, perkembangan dan kemajuan yang mereka lalui dengan cinta kepada kepada bahan bacaan ini.

Mereka juga menceritakan apakah tajuk buku pertama yang menjadi cinta pertama mereka?

Apakah isi kandungan buku yang memberikan inspirasi dalam diri mereka?

2. Kagum dan cemburu kerana hampir kesemua bibliofil yang menulis dalam buku ini adalah penulis yang hebat dan pembaca yang hebat malahan berjawatan tinggi di alam kerjaya.

Mereka bukan sekadar memerapkan diri dalam bilik dan membaca buku sahaja, malahan amalan  membaca mereka membawa mereka lebih cemerlang meneroka dunia ini.

Malahan mereka juga adalah penulis hebat dan berjaya.

Membaca dan menulis berpisah tiada.



Membaca sahaja helaian ini, seperti biasa persoalan 'lemau' yang timbul di fikiran saya ialah:
"Kalau aku tulis buku, siapa yang nak beli dan baca buku aku? Aku bukan pun pandai promote barang dan bukan juga bintang media sosial yang punya jutaan pengikut yang boleh melariskan hasil karya mereka."

Walaupun sudah lebih 8 buah buku diterbitkan, namun itulah soalan yang sering berlegar-legar di fikiran.

Alhamdulillah buku-buku yang pernah kami terbitkan


3. Impian untuk menjadi maju seperti bibliofil dalam buku ini juga.

Kisah ini adalah antara kisah yang amat menarik bagi diri saya.

Betapa sukarnya hidup lalu membuatkan diri penulis berazam untuk benar-benar hidup dengan buku apabila dewasa.

Masyaallah, impian penulis kisah ini diperkenankan oleh Allah.
Banyak kisah menarik dan menyentuh hati tentang kisah kecintaan mereka dan semangat tinggi mereka dengan bahan bacaan.





Kami adik beradik juga dulu mempunyai kenangan suka membaca sambil menyuap nasi ke dalam mulut. Namun kegiatan ini diinsafi terus apabila salah seorang dari kami termakan ulat sayur tanpa disedarinya.

Maka menjerit-jeritlah bila lihat ulat sayur yang diluahkan semula.

Terus semua taubat nasuha dan tidak makan sambil membaca lagi hingga sekarang.


Membaca buku ini juga membuatkan kita teringat kembali kenangan kita bersama buku-buku yang disebut oleh penulis kisah-kisah di dalam buku ini seperti KUNTUM, Ujang, Gila-gila, komik-komik yang meriah di era 90an dan pelbagai majalah lain.

Sungguh ini adalah buku yang memberikan inspirasi.

Sunday, June 10, 2018

Pengalaman pertama anak-anak menjadi imam di masjid

بسم الله الرحمن الرحيم


Tahun ini adalah tahun pertama anak-anak didedahkan untuk menjadi imam di khalayak masyarakat.

Memang dari sebelum Bulan Ramadhan lagi, baba dah pesan supaya anak-anak kerap berlatih menjadi imam di rumah dan sering memperbetulkan bacaan Alquran.

Latihan dan teguran sering diberikan sebelum dilepaskan menjadi imam di khalayak ramai.

Alhamdulillah walaupun pada awalnya ada rasa gementar dalam hati mereka, namun lama-kelamaan mereka dapat membiasakan diri untuk menjadi imam.

*Gambar yang diwhatsapp oleh AJK Surau Mutmainnah, Kulim* Berilah peluang kepada generasi muda kita untuk berlatih membina kekuatan dan keyakinan diri agar mereka dapat menjadi generasi pelapis yang cemerlang insyaAllah

Menemani baba moreh selepas terawih.

Pada malam tersebut Abdullah tidak bersama kerana tidak sihat.

Malam sebelumnya, Abdullah dapat menjadi imam terawih untuk 2 rakaat sahaja kerana batuk teruk.

Mereka membaca Surah Toha pada malam tersebut.

Beberapa malam sebelum itu mereka membaca Surah Al Israa' Dan Al  Kahf ketika menjadi imam terawih


Semoga anak-anak kita dapat menjadi ikutan bagi orang yang bertaqwa.

Thursday, June 7, 2018

Perkembangan Bahan Bacaan Anak-Anak

بسم الله الرحمن الرحيم

Alhamdulillah. Satu lagi status peribadi di Whatsapp yang memberikan idea untuk menulis blog.


Saya kongsikan status ini di dalam whatsapp seterusnya membawa kepada perbincangan yang menarik dengan rakan.

Sembang-sembang menarik bersama Puan Ummu Muhammad yang saya kenali dari alam blog ( http://attuffahumairah.blogspot.com/ ) yang selalu berkongsi tentang ilmu membuatkan anak-anak mesra dengan Al-Quran, dan sering juga membeli barangan yang dijual, sekarang ini mesra dengan panggilan Leen, namun tak pernah kami berjumpa.



Sebenarnya sudah lama terlintas dalam minda saya tentang perkembangan bahan bacaan anak-anak, namun saya tak ingat pula saya jika saya pernah kongsikan ia dalam blog ataupun tidak.


Seperti mana selera kita berubah seiring meningkatnya usia kita, begitu juga dengan pilihan bahan bacaan kita. Sebagai contoh, kalau dahulu ketika kanak-kanak kita sukakan makanan yang bergoreng, mungkin di usia dewasa ini, kita lebih senang makan sayur-sayuran dan ulam-ulaman.

Begitu juga dengan pilihan bahan bacaan.

Saya lihat perkembangan genre bahan bacaan berubah-ubah mengikut pertambahan usia kita.

Saya ringkaskan seperti dalam visual di bawah ini:

Pada ketika awal usia kanak-kanak sekitar usia 2-3 tahun, anak-anak berminat dengan
buku aktiviti.

Banyak info tentang buku aktiviti yang pernah dikongsikan dalam blog ini seperti:

http://cinta-rasul.blogspot.my/2013/05/info-buku-i-can-cut-n-paste-scissor.html

http://cinta-rasul.blogspot.my/2013/01/buku-aktiviti-cut-and-paste.html

http://cinta-rasul.blogspot.my/2013/04/info-buku-1000-stickers-animals-book.html

Selepas itu, apabila mereka sudah pandai membaca, mereka beralih pula pada buku bacaan yang menarik.
Gambar yang besar dan berwarna warni
Tulisan yang besar dan kebiasaanya dwi warna membuatkan mereka mudah membaca.

Seperti buku-buku yang pernah dikongsikan di sini:
http://cinta-rasul.blogspot.my/2014/05/info-buku-allah-sayang-kita.html

http://cinta-rasul.blogspot.my/2014/06/info-buku-mengapa-saya-berani.html

http://cinta-rasul.blogspot.my/2013/12/info-buku-akhlak-anak-muslim-siri-2.html


Kini mereka berminat dengan komik yang tulisannnya lebih kecil dan banyak serta novel.

Contohnya di sini:
http://cinta-rasul.blogspot.my/2015/10/melatih-anak-anak-membaca-buku-tanpa.html

http://cinta-rasul.blogspot.my/search/label/belajar%20membaca%20BM

http://cinta-rasul.blogspot.my/2013/11/info-buku-anak-anak-janji-aiman.html


Namun sentiasa dipesan kepada mereka agar memilih komik dan novel yang baik.

Tiada unsur haram.

Tiada watak wanita yang tidak senonoh.

Tiada unsur-unsur cinta.

Sentiasa memantau bahan bacan yang dibeli bersama di kedai.

Apabila meningkat dewasa, kita lebih berminat dengan bahan bacaan ilmiah serta
kisah benar seperti travelog.

Banyak entri yang saya tulis tentang ini boleh dibaca di sini:
http://cinta-rasul.blogspot.my/search/label/tentang%20buku.

Minat saya terhadap komik dan novel sudah hilang


Demikianlah pendapat saya.







Cubaan juga untuk tidak mengikut hawa nafsu membeli banyak buku namun sekadar hiasan.

Usaha untuk membaca buku-buku yang ada dan kurangkan membeli buku baharu selagi buku yang dibeli tidak dibaca.

Membaca itu amalan mulia namun membazir itu sifat syaitan.

http://cinta-rasul.blogspot.my/2014/06/galakkan-anak-anak-membaca.html

entri tentang cara menggalakkan anak-anak membaca


Semoga minat membaca mendekatkan kita kepada ALLAH.

Amin...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...