Thursday, February 21, 2019

Sedar akan kesalahan lampau

بسم الله الرحمن الرحيم

Sungguh saya rasakan bila kita makin berada dalam usia dewasa ini, makin kita merenunginya hakikat kehidupan.

Antara yang saya rasakan kini ialah:

Kehidupan masa lampau yang mungkin kita anggap tiada kesalahan pada ketika itu, namun bila sudah dewasa ini, barulah kita sedar bahawa ia sebenarnya adalah kesalahan.

Mungkin kerana keegoan, mengikut hawa nafsu atau kejahilan masa lampau kita yang membuatkan kita merasakan bahawa ia bukanlah satu kesalahan dulu.

Syukur kepada ALLAH Subhanahu wa taala yang menyedarkan kita dari kesesatan.

Astagfirullah....

Moga ALLAH ampunkan segala dosa kita dan kedua ibu bapa kita.

Begitu jugalah dengan situasi mungkin dalam perbalahan kita dengan orang lain, mungkin pada masa lampau, kita yakin bahawa ia bukanlah kesilapan kita, namun dengan masa yang berlalu, kita sedari bahawa kita juga bersalah dalam situasi itu.

Astagfirullah..

Ibarat mencetak buku, ketika mencetak kita sudah periksa habis-habisan bahawa tiada kesalahan. Namun apabila telah dicetak, kita masih menjumpai kesalahan. Dan apabila berlalunya masa, kita sedari pula ada kesalahan teori atau pandangan pada tulisan kita yang lalu.

Allah....

Begitulah juga dengan kehidupan kita.

Syukur kepada ALLAH yang memperlihatkan kesalahan kita dan memberi kita peluang untuk bertaubat.

Malulah untuk mengata kepada orang lain sedangkan kita juga punya kesalahan yang orang nampak dan tidak nampak.

Astagfirullah.

Moga ALLAH ampuni kita, keluarga kita dan ibu ayah kita.

Monday, February 18, 2019

Fokus kehidupan

بسم الله الرحمن الرحيم

Dalam kehidupan kita pasti ada turun naiknya, antara suka dan duka, susah senang dalam kehidupan. Itulah tandanya kita hidup... seperti nadi denyutan jantung kita.


Sumber: Google


Jika terhenti dan semuanya lurus dan statik sahaja, itu bermakna manusia itu telah mati.

Namun ke arah manakah fokus yang kita salurkan?

Adakah hanya melihat kepada keburukan sahaja ataupun kita nampak nikmat yang ALLAH Subhanahu Wa Taala kirim kepada kita.

Sebenarnya nikmat yang ALLAH Subhanahu Wa Taala kirim kepada kita terlalu banyak berbanding dengan ujian yang menimpa.

Ujian anugerahNya tidak terhitung banyaknya.



Moga ALLAH rezekikan kita hati yang bersyukur.

Amin...

Friday, February 15, 2019

Tips memudahkan diri untuk memaafkan orang lain.

بسم الله الرحمن الرحيم

Kita semua manusia biasa. Pasti ada turun naik hari kita. Pasti pernah kita berbalah dengan orang lain. Semua itu biasa untuk menguji kebijaksanaan dan keimanan kita menyelesaikan masalah.

Antara mujahadah diri dan set minda yang dilakukan untuk memudahkan diri memaafkan orang lain ialah:

1. Fikirkan: kita juga banyak buat salah dengan orang lain. Kita juga ada menyakiti orang lain, jadi apalah mulia sangat diri ini untuk tidak memaafkan orang lain? Sedangkan kita pun banyak salah silapnya.

2. Buatlah baik dengannya. Fitrah manusia pasti akan tertarik dengan kebaikan orang. Sungguhpun sukar, tapi buatlah walaupun seakan tidak dilayan. Sekeras manapun hati, insyaallah akan ditambat  juga dengan budi pekerti mulia.


Suka dengan tulisan Prof.Kamil ini


Terkenangkan pernah berbalah dan berasa hati dengan orang yang lebih tua, namun orang itu lebih dulu berbuat baik dan tidak jemu-jemu pula berbuat baik. Bila teringat, berasa malu sendiri dengan sifat buruk diri sendiri.

Astaghfirullah...

Segeralah memaafkan kesalahan orang.

3. Sungguh ia sukar untuk memaafkan orang lain.

Sungguh!

Namun itulah mujahadah diri untuk membuang sifat ego dan meninggi diri, mencambah kebencian atas kesilapan orang lain.

Berdoalah kepada Allah.

Kita hambaNya yang lemah, bantulah kita untuk memaafkan dan menyambung semula hubungan persaudaraan dan persahabatan.

Begitulah.

Sentiasalah panjat doa kepada Allah.

4. Percayalah! Anda akan rasa bahagia dan lega sangat apabila berjaya memaafkan orang lain.

Tiada sakit.

Tiada imaginasi buruk tentang musuh anda.

Tenang!

Dahulu saya sering mendengar motivator seperti Datuk Dr.Fadhilah Kamsah dan Prof Muhaya mengulangi perkara ini, namun saya tidak percaya dan masih menyimpan rasa marah kepada orang lain dan tidak memaafkannya.

Tapi, sungguh kedewasaan menjadikan kita lebih cerdik dan matang.

Sungguh memaafkan orang lain membuatkan hati menjadi lebih tenang.

Kita tidak mulia dengan kesalahan kita yang banyak. Maafkanlah orang lain.


Allah ..

Mujahadahlah diri 

Pohonlah dari Allah.

Yakin dan kenangkan bantuan yang pernah Allah berikan kepada kita sebelum ini, Dia pasti bersama kita dengan niat murni kita untuk memaafkan orang lain dan menyambung silaturrahim.

Semoga Allah berkati.

Tuesday, February 12, 2019

Kematangan dan kedewasaan.

بسم الله الرحمن الرحيم

Mencapai umur 30an ini, saya semakin perasan bahawa diri lebih tenang, lebih mencari perkara yang positif dan tidak cepat melatah. Moga begitulah yang Allah jadikan.

Lebih tenang berbanding ketika usia 20an yang lebih mudah melenting.

Contohnya apabila berhadapan dengan sesuatu masalah, respon yang berlaku di usia 30an ialah:

1. Kita usahakan untuk mencari nilai positif di sebalik ujian yang melanda.

2. Mendoakan semua pihak.

3. Yakin bahawa pasti Allah akan beri perkara hebat kepada kita di atas ujian yang melanda.

Begitulah yang sering saya beritahu kepada anak-anak

4. Yakin bahawa Allah mahu kita muhasabah diri sendiri, memperbaiki diri ke arah lebih baik dengan ujian yang melanda.

5. Allah ingin kita dekat dengannya.

6. Ubah diri dengan fokus pada nikmat yang Allah berikan kepada kita berbanding fokus pada masalah yang melanda. 

Sebagai contoh, apabila diuji masalah, saya melihat nikmat anugerah Allah pada:
- Allah tunjukkan kasih sayang makhlukNya kepada diri kita. Moga ia adalah petunjuk kasih sayangNya kepada kita.

- Nikmat anugerah yang Allah kurniakan melalui anak-anak yang berakhlak baik dan nikmat bahagia bersama anak-anak.

- Nikmat yang Allah salurkan melalui pelbagai aspek lain.

7. Sudah-sudahlah kita berbalah dan bertelagah. Pilihlah untuk berdamai. Kita boleh cipta 1001 alasan untuk bertelagah. Perbezaan politik, perbezaan pendapat, salah faham hatta dalam hal yang remeh temeh,namun bersabarlah dan pilihlah untuk berdamai.

Kita pun ada buat kesalahan, anggaplah ia teguran kepada diri kita dari Allah melalui hambaNya.

Jika nak berlawan-lawan saling memburukkan tiada kesudahannya dan hanya menambahkan kekeruhan. 

8. Renung-renungkanlah Sirah Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam, bagaimana baginda berinteraksi dengan orang yang bermusuhan dengannya.

9. Doakanlah yang baik-baik, moga Allah beri petunjuk dan hidayah kepada semua.

Moga Allah jadikan kita orang yang positif dan optimis sebagaimana Rasulullah Sallallahu Alaihi Wasallam dan menjadikan kita hebat di sisi Allah.

Moga Allah beri kita kekuatan untuk berjaya dalam ujian di dunia ini.

Dunia ini adalah tempat kita diuji dan kita akan mengambil keputusan ujian ini di akhirat kelak.

Jadikanlah kami orang yang cemerlang, Ya Rabb.

Saturday, February 9, 2019

Seronok dan takjub dengan teknologi masakini

بسم الله الرحمن الرحيم

Ketika saya menulis dan mereka plan untuk Abdul Rahman untuk tampal di biliknya menggunakan microsoft word dalam handphone dan terus print wireless, saya rasa takjub dan seronok dengan teknologi masakini.


MasyaALLAH. Begitu mudah dan canggih sekali apabila memiliki ilmu.

Saya teringat semula bahawa semua ini dahulu tidak boleh dilakukan kecuali jika on komputer.

Sekarang ini, semua mudah sahaja.

MasyaALLAH.

Poster ringkas yang saya buat untuk tampal di bilik Abdul Rahman menggunakan Microsoft Word dalam handphone, tentang plan selepas Abdul Rahman khatam Al-Quran.

Ada ditulis dalam entri sebelum ini..

Kemudian terus klik print (wireless), dalam ia akan terus dicetak.


MasyaALLAH...


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...