Thursday, December 1, 2022

Pedihnya kegagalan

 بسم الله الرحمن الرحيم


Entri ini ditulis pada 27/4/2021


Rezeki kita semua tidak sama.


Selalu sahaja, apa yang mudah untuk orang lain perolehi, tak mudah pula bagi kita. Rezeki, jodoh, anak, kejayaan, pengajian dan macam2 lagi.


Semua itu menuntut kita berjuang walau ada ketikanya bagai tersiat hati ditikam rasa putus asa.


Pada kesenangan yang kita lihat dalam diri orang lain, ada keperitan perjuangan yang disembunyikan.


Hari ini sertai ujian yang dah 3 kali gagal. Sedihnya bukan kepalang bila rakan-rakan lain sudah berjaya, tapi kita masih gagal😭. 


Perjuangan hampir 10 tahun ini yang sering disulami dengan kegagalan.


Saya ingat saya masuk kursus bidang ini, pada hari tersebut berita kehilangan MH 370 pada tahun 2014 dan kematian jiran terdekat kami. Jiran ini jugalah yang sering memberi semangat kepada saya untuk mengambil kursus ini. 



Sebelum ini jarang sekali saya gagal. Dalam peperiksaan Alhamdulillah sentiasa cemerlang.



Kesedihan dikongsikan dengan rakan terdekat.

Mungkinlah ini ujian supaya hati ini merasai perasaan orang lain yang mengalami kegagalan berulang kali. 


Ketika di Kuliah dulu, selalu lihat rakan-rakan yang ulang peperiksaan dan ulang tahun. Pasti lebih perit dari kegagalan saya ini.


Suami ajar suruh baca ayat:

( وَأَلۡقَیۡتُ عَلَیۡكَ مَحَبَّةࣰ مِّنِّی وَلِتُصۡنَعَ عَلَىٰ عَیۡنِیۤ)

[Surah Ta-Ha 39]


dan Aku telah tanamkan dari kemurahanKu perasaan kasih sayang orang terhadapmu; dan supaya engkau dibela dan dipelihara dengan pengawasanKu


Supaya penilai kesian.😭😭😭


Terdengar cerita seorang calon kepada cikgu tentang rakannya yang menangis kerana gagal peperiksaan tersebut.


Cikgu kata:

" Dia tak biasa gagal kot. Tu sedih sangat. Biasa je gagal ni. Tengok Aishah,  biasa je repeat exam."


Cikgu tak tahu betapa sedihnya dan stressnya saya menghadapi kegagalan berulang kali ini.

Akhirnya, hingga pak guard pun ucapkan tahniah. Mungkin kerana dilihat sering ke sini berulang kali. Perasaan seperti mentari bersinar ceria di hari yang indah. 





Kawan kata: nasib baik kejayaan saya dalam bidang tak hilang seperti hilangnya MH 370.


Kata adik saya😅😅😅

Alhamdulillah.🤲🏻

Tuesday, November 29, 2022

Pembelajaran Al Quran sepanjang hayat

 بسم الله الرحمن الرحيم


Entri ini ditulis pada 26/4/2021


Saban hari sembang dengan suami tentang pembelajaran Al Quran, antara perkara yang dirumuskan:


1. Bacaan Al Quran perlu SENTIASA diperbaiki, makhraj, panjang pendek dan tajwidnya.


Peranan pelbagai pihak sangat penting.


Ada rakan dalam bidang akademik (SK dari kecil) tapi bacaan Al Qurannya baik. Kerana ayahnya (bukan ustaz) dan tokwannya melatih anak cucu baca Al Quran dengan konsisten (dan garang😅)


2. Hafazan Al-Quran bukan hanya tambahan baharu. Ulangan itu penting agar tidak lupa. Ulang semaksimum mungkin.


Yang buat hafazan lama pun belum tentu mantap hafazannya, apatah lagi yang hanya tambah hafazan baru tanpa mengulang. Kemungkinan untuk lupa itu adalah besar.




*Video tahun 2016, Abdullah 8 tahun.


3. Kebolehan untuk baca dan hafaz Al-Quran dengan baik itu berbeza antara kita. Doakanlah sentiasa agar anak/pelajar dibukakan hati, dapat ingat Al Quran dengan baik, dimudahkan untuk menghafaz dan menuntut ilmu.


4. Faham, tadabbur dan amalkan Al Quran jangan dilupa. Tapi bukanlah semuanya nak dikuasai sedebuk dalam masa yang pendek.


Perjalanan bersama Al Quran adalah perjuangan seumur hayat kita.


*Nota video: Beza bacaan Al Quran Abdullah seiring dengan peningkatan usia. 



Video tahun 2020 (12 tahun) Masih perlu usaha tanpa henti untuk meningkatkan kualiti bacaan Al Quran


Semoga hubungan kita dan zuriat kita terus kuat bersama Al Quran.

Sunday, November 27, 2022

Menyertai SPR 2021: Sekolah Penulisan Ramadhan 2021

 بسم الله الرحمن الرحيم


Entri ini ditulis pada 26/4/2021


Kali terakhir saya sertai kursus penulisan kreatif adalah 15 tahun lalu di Syria ketika Kak Ummu Hani Abu Hassan datang ke sana. Ia diteruskan dengan membantu Kak Ummu menulis buku kanak-kanak tentang imam-imam mazhab fekah dan beberapa karya lain.



Tujuan menyertai Sekolah Penulisan Ramadhan 2021 adalah untuk mengasah bakat untuk mempelbagaikan medium menyampaikan ilmu dan manfaat.


Masya Allah, sangat kagum dengan usaha sistematik para penulis/ panel berkarya.


Menulis membuka minda dan hati.

Saturday, November 26, 2022

Reviu buku: DEMI MASA. Penulis: Abu Hassan Morad

بسم الله الرحمن الرحيم


Entri ini ditulis pada 25/11/22


 Bacaan minggu ini.


Antara kebijaksanaan/ hikmah yang dapat kita kutip ialah daripada pandangan orang yang lebih berpengalaman.





Buku ini menceritakan tentang pendapat penulis dalam pelbagai aspek. Tentang pendidikan, kehidupan, jati diri, nilai agama, keibubapaan dan banyak lagi.


Walaupun buku ini telah lama diterbitkan, namun pandangan yang nasihat yang diberikan masih relevan untuk kita. Sungguh banyak manfaat yang dapat diperolehi dalam buku ini.


Umpama mutiara nasihat daripada seorang ayah kepada anak-anaknya.


Antaranya yang menusuk dalam hati saya ialah:


Ini juga antara perkara yang pernah saya dengar:
Renungkanlah hikmah peristiwa setiap hari. Musibah itu bukan pada kejadian yang berlaku, tetapi pada hati yang tidak dapat mengambil pengajaran/ hikmah di sebalik kejadian yang berlaku.


Benar. Sekali kita berazam untuk mengubah diri, meningkatkan kualiti diri, bayaran yang kita perlu sediakan untuk menjayakannya ialah: cabarannya.

Namun Allah itulah sebaik-baik penolong. Berdoalah banyak-banyak kepada Allah. Yakinlah Allah akan menjayakan azam kita.




Antara persoalan yang sering berlegar dalam fikiran saya tentang kepentingan merancang rutin harian dan pengurusan masa. Saya mencari apakah natijah/ kejayaan jika kita merancang rutin harian kita.

Biarlah hidup kita ini sibuk dengan perkara yang bermanfaat bagi diri dan masyarakat. Bukan hanya pada masa sekarang sahaja, tapi juga pada masa akan datang, ketika jasad dimamah bumi.





Ya. Itulah juga yang selalu saya fikirkan. Perancangan yang kita hendak lakukan perlukan:
1. Ketegasan
2. Berterusan 


Allah.... kejadian yang berlaku setiap hari adalah untuk mendidik diri kita agar tidak lalai terhadap tanggungjawab sebagai seorang Hamba Allah.

Semoga kita menjadi hamba Allah yang mengasihiNya dan dikasihiNya.

Thursday, November 24, 2022

Remaja yang serius memikirkan pahala

 بسم الله الرحمن الرحيم


Entri ini ditulis pada 24/4/2021

12 Ramadhan 1442


👦🏻: Kalau adik tak sempat nak habiskan Al Quran dalam bulan Ramadhan ni, apa pahala yang lagi besar lagi yang adik boleh dapat?


🧕🏻: (Krik krik Krik)............... (Mama tak tahu nak jawab apa.)


🧔🏻: Adik mengulang hafazan Al-Quran tu pun dah termasuk pahala adik khatam Al-Quran. Adik kan ulang hafazan 4 juzuk sehari.

------------------------------------



Sebenarnya Abdullah dalam dilema kerana kerja sekolah yang banyak, ulangan hafazan juga banyak dan ulangkaji untuk peperiksaan. 


Namun di sebalik itu, hati saya bersyukur kerana di usia remaja ini dia dapat memikirkan secara serius untuk mengaut pahala sebanyaknya di Bulan Ramadhan dan mendapat keredhaan Allah Subhanahu wata'ala.


Semoga semua anak-anak kita meningkat dewasa dalam rahmat Allah.

Amin.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...